Sabtu, Juni 15, 2024
Google search engine
BerandaReportaseYOUTH FORUM KE-8: Anak Muda Melek Bahaya Rokok Elektronik

YOUTH FORUM KE-8: Anak Muda Melek Bahaya Rokok Elektronik

SIARAN PERS
Untuk segera diberitakan

Menuju Indonesia Emas Indonesian Conference on Tobacco or Health (ICTOH) ke-9 menggelar Youth Forum ke-8 dengan tujuan menanamkan kesadaran dan semangat anak muda mengendalikan konsumsi rokok elektronik yang masa depan anak-anak di Indonesia.

Bandung, 28 Mei 2024 – Rokok merupakan faktor risiko utama Penyakit Tidak Menular (PTM), kanker, penyakit jantung dan pembuluh darah,serta penyakit paru obstruktif kronis (PPOK) sangat berkaitan dengan
perilaku merokok.

Tak hanya itu, data Riset Kesehatan Dasar (2018), menyatakan lebih dari sepertiga atau 33,8 persen penduduk Indonesia adalah perokok. Remaja usia 10-18 tahun mengalami peningkatan prevalensi perokok sebesar 1,9 persen, dari 7,1 persen pada 2013, menjadi 9,1 persen pada 2018.

Hal ini terbukti karena masalah rokok konvensional yang belum selesai makin parah akibat muncul produk baru yaitu rokok elektronik. Target sasaran rokok elektronik adalah anak dan remaja.

Produk ini semakin publik dalam waktu singkat, terbukti dengan terjadinya peningkatan tajam prevalensi perokok elektronik usia 10-18 tahun sebesar 1,2 persen berdasarkan Sirkesnas tahun 2016, menjadi 10,9 persen berdasarkan Riskesdas tahun 2018. Global Youth Tobacco Survey (GYTS) juga menunjukkan bahwa dalam rentang waktu tahun 2014 hingga 2019 terjadi peningkatan prevalensi perokok pelajar usia 13–15 tahun dari 18,3 persen menjadi 19,2 persen. Data perokok elektronik juga mencapai 11,5 persen pada remaja usia 13–15 tahun dalam GYTS tahun 2019. Badan Pusat Statistik (BPS), menunjukkan persentase merokok pada penduduk umur lebih dari 15 tahun di Indonesia pada tahun 2023 sebesar 28,62 persen.

Menurut Prof. Dr. dr. Erlina Burhan, M.Sc., Sp.P(K). Divisi Infeksi, Departemen Pulmonologi dan Kedokteran Respirasi, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (DPKR-FKUI) menegaskan tantangan utama anak muda saat ini adalah terjerumus dalam kebiasaan mengonsumsi rokok elektronik.

“Ini pemahaman yang salah bahwa vape lebih aman dari rokok,” tuturnya.

Ia menyebut, pemahaman yang menyesatkan ini karena remaja terjerumus mempercayai bahwa vape membantu pecandu rokok lepas dari rokok konvensional. Padahal, ada banyak zat kimia penyebab kanker dan tuberkulosis yang terkandung dalam rokok elektronik.

Tema 9th ICTOH 2024 “Hentikan Campur Tangan Industri Tembakau, Demi Perlindungan Anak!” sejalan dengan tema Hari Tanpa Tembakau Sedunia (HTTS) Tahun 2024. Kondisi tingginya jumlah perokok yang tidak diikuti dengan gencarnya upaya pengendalian akan berdampak pada kegagalan pencapaian target RPJMN 2020–2024 di bidang pengendalian tembakau.

Oleh karenanya, ada tiga target kegiatan prioritas dalam pengendalian tembakau yakni; peningkatan jumlah kabupaten/kota yang menerapkan kawasan tanpa rokok, meningkatkan kabupaten/kota dengan ≥40 persen Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) layanan upaya berhenti merokok, serta meningkatkan pengawasan jumlah label dan iklan produk tembakau.

Ayu Sri Wahyuni mewakili Hassanudin Contact dan MudaMudi Aksi TC mengatakan, Hassanudin Contact membagikan sejumlah strategi untuk penguatan komitmen Peraturan kota Makassar untuk Kawasan Tanpa Rokok (KTR).

“Penguatan komitmen juga diperlukan dari universitas dan pihak swasta. Bahkan melibatkan tokoh agama dan tokoh masyarakat,” kata Ayu.

Sementara itu, Daniel Christanto selaku Peneliti Fakultas Kesehatan Masyarakat, Universitas Airlangga menyampaikan dalam sesi panel Gerakan Pemuda untuk Kawasan Tanpa Rokok (KTR). Ia pun membagikan pengalaman mewujudkan Kampus Tanpa Asap Rokok, atau Best Practice di Universitas Airlangga, Surabaya, Jawa Timur.

Dalam sesi diskusi panel bertajuk “Pandangan Remaja: Mitigasi Interferensi Indutri Tembakau dalam Penyusunan Kebijakan,” Beladenta Amalia, mewakili Center for Indonesia’s Strategic Development Initiatives (CISDI) mengingatkan bahaya beban ekonomi akibat rokok karena menyebabkan masalah kesehatan.

“Sekarang rokok eceran dan gerai jual rokok itu sangat murah aksesnya. Di Bandung saat ini, rokok eceran dan gerai jual rokok sangat mudah dijangkau dan akibatnya mudah dikonsumsi anak muda,” ujar Bella.

Ketua Panitia Youth Forum ke-8, Anisya Aulia Lestari menyatakan Youth Forum ke-8 ini adalah kegiatan tahunan melalui perhelatan ICTOH.

Adapun Youth Forum bertujuan mengumpulkan aspirasi anak muda dan mendorong anak muda berani bersuara tentang produk rokok.

“Kami ada 1001 kisah dari anak muda untuk menyampaikan pengalaman mereka mencoba menurunkan konsumsi rokok yang membahayakan diri mereka dan teman-teman sebayanya.”

Anisya berharap setelah Youth Forum ke-8, para peserta yang berjumlah sekitar 300 orang baik secara luring dan daring, bisa menularkan pengetahuan dan kapasitas mereka. Khususnya mulai mempengaruhi dari keluarga dan pertemanan menolak intervensi industri rokok dalam menjamin kesehatan anak.

“Peserta hadir mayoritas saat ini luring 100 orang, paling banyak dari Forum Anak Kota Bandung. Ada juga duta-duta dari provinsi lain. Peserta secara total dari Sabang sampai Merauke,” tutur Anisya.

Urgensi Anak Muda Mendobrak Regulasi
Mouhamad Bigwanto selaku Peneliti Kebijakan dari Ruang Kebijakan Kesehatan Indonesia (RUKKI) menyatakan intervensi industri rokok adalah akar masalah kebijakan kesehatan di Indonesia. Hal ini berawal dari tahun 1970 sejak ada Indeks Gangguan Industri Tembakau yang membuat para petani mendapatkan stigma buruk ketika menanam tembakau.

“Cara termudah harusnya menyelesaikan dari hulu. Salah satunya dengan melarang secara industri tembakau mendapatkan akses jangkauan ke anak-anak.”

Ia mengambil contoh, pelarangan iklan rokok harus tegas dalam RUU Kesehatan.

Ni Made Shellasih selaku Indonesian Youth Council for Tactical Changes (IYCTC) menegaskan pentingnya transparansi. Pasalnya, perilaku industri tembakau di manapun di dunia ini seharusnya sama. Namun yang membedakan adalah respon dari si pemerintahannya.

Turut hadir dalam diskusi tersebut yaitu; Ade Nugroho mewakili Content Creator, MTCC Magelang, Jowanda Harahap selaku Tobacco Control PP sekaligus Ikatan Pelajar Muhammadiyah. Ada juga sesi diskusi dengan Alya Eka Khairunnisa dari Linkar Inisiatif LPAI.

Acara dilanjutkan dengan sesi mini workshop remix art yaitu ‘Shaking Up the E-Cigarettes Wave.’ Mini workshop pun dibawakan oleh Yosef Rabindanata dari Vital Strategies.

Youth Forum ke-8 ini, ditutup dengan deklarasi Youth Forum dengan perwakilan yang terdiri dari 8 partisipan punya latar belakang organisasi yang berbeda.


Tentang ICTOH
Indonesian Conference on Tobacco or Health (ICTOH) adalah konferensi nasional tahunan di bidang pengendalian tembakau, pertama kali diadakan pada tahun 2014 di Jakarta. Guna menjangkau publik yang lebih luas, ICTOH juga telah diadakan di beberapa kota lain seperti Yogyakarta, Surabaya, dan Magelang. Tahun ini ICTOH kembali akan diadakan secara hybrid di Bandung. Sebagai salah satu forum ilmiah di bidang pengendalian tembakau berskala nasional, ICTOH terinspirasi forum sejenis berskala international World Conference on Tobacco or Health (WCTOH). Di Indonesia ICTOH diselenggarakan oleh Tobacco Control Support Center Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (TCSC-IAKMI), sebuah organisasi
yang fokus di bidang upaya pengendalian tembakau di Indonesia, serta didukung oleh Kementerian Kesehatan, Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI), World Health Organization (WHO), International Union Against Tuberculosis and Lung Disease (The Union),
Campaign for Tobacco Free Kids (CTFK) dan seluruh jaringan pengendalian tembakau di Indonesia. Informasi selengkapnya tentang ICTOH dapat diakses melalui:

Instagram: @ictoh_id
Email: sekretariat@ictoh-tcscindonesia.com
Situs: www.ictoh-tcscindonesia.com

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments