Selasa, Mei 21, 2024
Google search engine
BerandaINKLUSIPerempuanKader PSI & Penyintas KDRT, Imelda Berwanty Purba, Mendapat Penghargaan ”Perempuan Berani...

Kader PSI & Penyintas KDRT, Imelda Berwanty Purba, Mendapat Penghargaan ”Perempuan Berani Bersuara”

RILIS MEDIA
Dewan Pimpinan Pusat Partai Solidaritas Indonesia (DPP PSI)

Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KemenPPPA) memberikan penghargaan kepada tiga perempuan yang berani bersuara serta menginspirasi dalam melawan kekerasan terhadap perempuan dan anak. Salah satu penerima adalah kader Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Imelda Berwanty Purba.

“Terima kasih atas penghargaan ini. Pada awalnya, sama seperti banyak perempuan lain, sekian lama saya juga mengalami kesulitan untuk mengungkap kekerasan yang saya alami ini karena begitu banyak hal yang menjadi pertimbangan,” kata Imelda saat acara penyerahan penghargaan di di Pelataran Sarinah Thamrin, Jakarta Pusat, Selasa 6 Desember 2022.

Namun, lanjut Imelda, ketika kekerasan itu akhirnya juga dialami anak-anaknya, pada titik itulah ia memutuskan bersuara.

“Ada naluri dan hati seorang ibu dalam diri saya yang bergetar siap dan rela melakukan apapun untuk melindungi anak-anaknya. Kekuatan inilah yang mendorong saya untuk bersuara dan tidak lagi menutupi segala bentuk kekerasan yang ada. Saya harus bersuara, karena jika tidak, akan ada nyawa yang jadi taruhannya dan hal itu akan saya sesali seumur hidup,” ujar ibu dua anak ini.

Imelda, yang juga Direktur Pelindungan Perempuan dan Anak DPP PSI, mendorong para perempuan untuk tidak pernah takut menyuarakan kebenaran. Karena tidak boleh ada kekerasan terhadap siapapun dan dalam bentuk apapun di muka bumi ini.

Penyintas KDRT ini menambahkan, “Tidak boleh ada orang yang semena-mena terhadap hak dan hidup orang lain, siapa pun orang itu, Selain itu ketika kekerasan didiamkan dan dibiarkan, maka ia akan terus terjadi dan akan melahirkan korban-korban baru. Stop kekerasan terhadap perempuan dan anak saat ini juga.”

Imelda menyarankan, carilah ruang-ruang aman dan terpercaya untuk teman-teman perempuan bisa mulai bersuara. Ruang-ruang yang bisa mengakui dan memvalidasi pengalaman kekerasan yang teman-teman perempuan alami.

Pada kesempatan tersebut, Imelda juga berterima kasih untuk banyak pihak yang ikut menjadi _support system_ perjuangannya mencari keadilan. Keluarga, sahabat-sahabat seperjuangan, Kak Seto, LBH Apik, Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI), Komnas Perempuan, Kementerian Pemberdayaan Perempuan & Perlindungan Anak, Partai Solidaritas Indonesia, dan banyak pihak lainnya disebutkan satu per satu.

“Saya hanya perempuan biasa, bukan siapa-siapa dan tjdak punya apa-apa. Jika saya sampai pada titik ini, dan masih akan terus melanjutkan perjuangan saya untuk anak-anak saya, juga untuk perempuan dan anak-anak lain yang menjadi korban kekerasan, itu semua karena Tuhan. _I’m nothing, God is Everything_,” pungkas Imelda.

Pemberian penghargaan itu disampaikan dalam rangka 16 Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan (HAKTP) yang diperingati setiap 25 November-10 Desember. Acara di Pelataran Sarinah dihadiri Menteri PPPA Bintang Puspayoga dan Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kualitas Anak, Perempuan, dan Pemuda Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) Femmy Eka Kartika Putri.

Bintang mengatakan, sejak Maret 2020, _dare to speak up_ terus dikampanyekan untuk mendorong memotong praktik kekerasan pada perempuan.

*sumber : Direktur Pelindungan Perempuan dan Anak DPP PSI, Imelda Berwanty Purba*

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments