Minggu, Desember 4, 2022

SURVEI SMRC: HAMPIR SEMUA TOKOH PARTAI SANGAT LEMAH DI PEMILIH KRITIS

Wajib dibaca

Survei Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) menunjukkan, selain Prabowo Subianto, semua tokoh partai sangat kurang mendapat dukungan dari pemilih kritis.

Temuan itu disampaikan Direktur Riset SMRC, Deni Irvani, saat mempresentasikan hasil survei SMRC bertajuk “Kecenderungan Pilihan Presiden Pemilih Kritis Nasional” yang dirilis melalui kanal YouTube SMRC TV pada 28 Februari 2022 di Jakarta.

Video presentasi temuan survei bisa disimak di sini: https://youtu.be/EWjfhfQgLpU

Untuk mempelajari kecenderungan pilihan pada kelompok pemilih kritis, SMRC melakukan serangkaian survei nasional melalui telepon dan diupdate terakhir pada 8-10 Februari 2022. Target populasi survei ini adalah warga negara Indonesia yang berusia 17 tahun ke atas atau sudah menikah dan memiliki telepon/cellphone. Dalam survei terakhir (8-10 Februari 2022), sampel sebanyak 1268 responden dipilih secara acak dari populasi tersebut dengan metode double sampling dan random digit dialing. Wawancara dengan responden dilakukan melalui telepon oleh pewawancara yang terlatih. Margin of error survei diperkirakan +/- 2,8% pada tingkat kepercayaan 95%, asumsi simple random sampling. Survei telepon sebelumnya dilakukan secara rutin setiap minggu dalam dua tahun terakhir.

Baca Juga  Survey SMRC : Sebanyak 71,7 Persen Publik Puas dengan Kinerja Presiden Jokowi

Deni menjelaskan, pemilih yang memiliki telepon/cellphone merupakan indikasi kelompok pemilih kritis. Mereka cenderung punya kesempatan lebih besar untuk mendapat informasi sosial-politik dibanding yang tidak punya telepon/cellphone, dan karena itu kritis dalam menilai berbagai persoalan. Jumlah pemilih kritis dengan indikasi pemilik telepon/cellphone sekitar 72% dari populasi pemilih nasional. Pemilih kritis umumnya berasal dari kelompok warga di perkotaan, berpendidikan lebih tinggi, dan memiliki ketertarikan terhadap masalah politik.

Menurut Deni, dari berbagai simulasi diketahui bahwa dukungan kelompok pemilih kritis kepada tokoh-tokoh inti atau pemimpin-pemimpin partai pada umumnya sangat lemah.

Dalam jawaban spontan, pemimpin atau elit inti partai yang mendapat dukungan paling tinggi dari kelompok pemilih kritis adalah Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (10,4%). Sementara pimpinan atau elit inti pada partai-partai lain hanya mendapat dukungan di bawah 2%. Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) hanya mendapat dukungan 1,2% di kelompok pemilih kritis. Selanjutnya, Ketua DPP PDI Perjuangan Puan Maharami mendapat dukungan 0,6%; Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto 0,3%; Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia Giring Ganesha 0,1%; Ketua Umum Partai Perindo Hary Tanoeseodibjo 0,1%; dan Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar 0,1%.

Baca Juga  SAIFUL MUJANI: UMUMNYA PEMILIH HANYA MENGINGAT NAMA TOKOH PARTAI

Lalu, dalam simulasi semi terbuka dengan daftar 29 nama, di antara para pemimpin atau elit inti partai, yang mendapat dukungan paling tinggi dari pemilih kritis adalah Prabowo Subianto (13,7%). Sementara pemimpin atau elit inti partai lainnya hanya mendapat dukungan di bawah 3%. AHY hanya mendapat dukungan 2,6%. Selanjutnya, Puan 1,1%; Airlangga 0,4%; Hary 0,4%; Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan 0,2%; Muhaimin 0,1%; dan Ketua Umum NasDem Surya Paloh 0,1%.

Tokoh-tokoh partai lainnya seperti Ketua Umum PBB Yusril Ihza Mahendra, Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Al-Jufri, Ketua Umum Partai Berkarya Hutomo Mandala Putra, dan Presiden PKS Ahmad Syaiku, masing-masing mendapat dukungan 0,0%.

“Kalau yang bersaing dalam pemilihan presiden hanya pimpinan-pimpinan partai, yang berpeluang paling besar adalah Prabowo,” ujar Deni.

Siaran Pers 4
SAIFUL MUJANI RESEARCH AND CONSULTING (SMRC)

Jakarta, 28 Februari 2022

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Hukum, HAM & Politik

SAIFUL MUJANI: UMUMNYA PEMILIH HANYA MENGINGAT NAMA TOKOH PARTAI

Siaran Pers 2 SAIFUL MUJANI RESEARCH AND CONSULTING (SMRC) Jakarta, 24 November 2022 Umumnya pemilih Indonesia hanya mengingat nama atau pemimpin dan...

Berita yang mungkin kamu suka