Selasa, Juli 5, 2022

Amandemen Adalah Langkah Konstitusional

Wajib dibaca

Amandemen adalah langkah konstitusional. Tapi amandemen soal apa dan tujuannya untuk apa? Ukurannya adalah apakah amandemen yang dilakukan akan memperkuat sistem politik kita atau tidak: memperkuat demokrasi atau tidak. Apakah amandemen yang dilakukan akan memperkuat demokrasi presidensial kita atau tidak?

Kenapa demokrasi presidensial? Karena demokrasi parlementer sudah gagal. Demokrasi MPR-isme juga gagal dalam menciptakan stabilitas politik dan kemudian gagal dalam pembangunan.

Pengalaman gagal demokrasi parlementer 1945-1959.
Pengalaman gagal MPR-isme 1959-1966.
Pengalaman MPRS-isme otoritarian Orde Baru.
Pengalaman MPRS-isme demokratis 2001, Gus Dur jatuh.

Dengan segala plus minusnya, demokrasi presidensial 2004 – sekarang membuat politik cukup stabil, pembangunan lumayan berjalan.

Baca Juga  SURVEI SMRC: MAYORITAS PUBLIK MENDUKUNG AGAR RUU TPKS SEGERA DISAHKAN MENJADI UU

Mau mengubah ini dengan memperlemah demokrasi presidensial? Lewat peran MPR yang diperkuat dengan GBHN? Melalui peran MPR memilih presiden? No way.

Mengapa GBHN memperlemah demokrasi presidensial? Mengapa memilih presiden oleh MPR memperlemah demokrasi presidensial?

Hakekat demokrasi presidensial adalah: presiden dipilih langsung oleh rakyat, presiden diberi mandat langsung oleh rakyat untuk menjadi pemimpin eksekutif, untuk membuat dan menjalankan program yang dijanjikan dalam kampanye, dengan masa berkuasa yang fixed. Presiden setara dengan DPR dan DPD karena sama-sama dipilih rakyat, ketiganya tidak boleh saling menjatuhkan.

Kalau MPR membuat GBHN yang harus dipatuhi presiden, maka MPR di atas presiden dan itu menyalahi demokrasi karena mandat yang diberikan rakyat kepada anggota MPR setara dengan mandat yang diberikan kepada presiden. Tidak boleh ada yang lebih berwenang menurut dasar demokrasi mereka.

Baca Juga  PENILAIAN BURUK DALAM PENEGAKAN HUKUM NAIK DALAM DUA TAHUN PEMERINTAHAN JOKOWI PERIODE KEDUA

Kalau presiden dipilih MPR, maka itu menyalahi prinsip demokrasi presidensial karena presiden bergantung pada MPR. GBHN dan pemilihan presiden oleh MPR itu mengubur demokrasi presidensialisme kita yang dalam sejarah terbukti lebih baik dari parlementarisme maupun MPR-isme.

Amandemen untuk menghidupkan GBHN dan peran MPR memilih presiden harus dilawan!

SAIFUL MUJANI
Guru Besar Ilmu Politik Fisip UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta dan Pendiri Saiful Mujani Research & Consulting (SMRC)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Hukum, HAM & Politik

Misi Damai Jokowi, PRIMA: Bukti Nyata Politik Bebas Aktif

TAKLALE.COM-Jakarta, Presiden Joko Widodo melakukan kunjungan kerja ke beberapa negara. Salah satu agenda dalam kunjungan tersebut adalah membawa misi...

Berita yang mungkin kamu suka